Challenge Yourself Every Single Day

Rabu, 24 Oktober 2012

Jangan cuman jadi tukang jahit !


google.
Beberapa hari yang lalu saat proses peliputan saya diharuskan bertemu dengan orang nomer satu di salah satu dinas pemerintahan kota Surabaya. Ceritanya saya sedang mengerjakan tulisan untuk company profile dinas tersebut. Dan saya meminta rekomendasi dua buah instansi yang berada di bawah dinas tersebut untuk di wawancarai,

me : jadi instansi mana bu yang bisa saya wawancarai?
her : lha kamu minta yang gimana mbak?
me : ya saya terserah ibu saja, kan ini untuk company profile kantor ibu.
her : lho, kok gitu?
me : saya sesuai clien saja bu
her : gak bisa gitu dong, anda harus punya kriteria instansi mana yang cocok untuk company profile saya
me : *glek*
her : anda itu seorang konsultan, harus bisa ngasih saran ke saya. Buat apa saya bayar anda kalo kerja nya cuman terima apa kata saya.
me : emmm
her : kasaranya anda kok gak mau salah ya, nanti kalo company profile nya sudah jadi dan jelek itu salah saya, soalnya anda nuruti kemauan kami. gitu? Kuliah dimana kamu?
me : di xxxxx bu *suwedih*
her : Jadi mahasiswa itu jangan cuman bisa demo sama protes, tapi kasih saran. Jangan jadi tukang jahit lah mbak yang kerja nya cuman nerima pesenan orang. Malah lebih bagus tukang jahit dari pada kamu, dia masih bisa ngasih saran gimana njahit baju yang enak di pakai. Lha kalo cuman terserah terserah, nanti orang gak akan respec ke kamu. bener gak?
me : iya bu *senyum senyum*
her : Umpannya itu mbak, saya mau bikin pesta ulang tahun dan saya sewa anda sebagai EO. Nah kalo EO cuman ngelakuin apa yang diperintah clien ya aku tak nyeluk tukang video sing ndek dalan dalan ae mbak. iyo gak?
me : iya bu
her : gitu lho. ingat ya, saya nggak mau kayak gini lagi. Jangan kayak kejar setoran mbak, nanti company profile ini bakal di baca banyak orang. Jangan asal asalan.
me : iya bu mohon maaf
her : Kamu dari media mana sih?
me : dari xxxxx bu
her : halah mbak, teko media xxxxx ae lho, iyo lek Tempo atau Gatra ngono.

Sip, pagi itu saya dapet kultum dari seseorang yang bahkan saya tak kenal sebelumnya. Sakit banget rasanya di bodoh bodohin kayak gitu. Padahal diawal wawancara saya belum secara panjang lebar menjelaskan maksud pertanyaan saya, tapi langsung dicerca *pembelaan*. Sisi positif nya saya jadi belajar banyak dari ibu itu. Banyak sekali. Saya yang biasanya cuman jadi tukang jahit, hanya menjalankan perintah without complain, sekarang diuji untuk kritis. Kritis kalo ada tugas dari atasan yang diberikan ke saya. Tidak serta merta saya jalankan, tapi kasih saran gimana yang bagus. hahaha... terima kasih bu atas tamparan keras nya.

Apalagi kalimat terakhir yang beliau ucapkan. Wah harga diri itu. hahha, ya begitulah menjadi jurnalis. Kita bahkan nggak pernah tau siapa yang akan kita temui nantinya. Kita kudu bisa berbaur dengan orang macam apapun. Di tuturi macam itu nggak boleh sakit hati, walaupun awalnya menyakitkan. Justru kritikan macam itu yang dibutuhkan untuk naik ke level lebih tinggi. Nggak cuman jadi tukang jahit !

nb : ditulisan ini saya benar benar tidak bermaksud meng underestimate profesi tukang jahit ya. Justru saya appreciate dengan mereka. Terima kasih pelajarannya :))

7 comments :

coratcoret mengatakan...

"Level Up"

CONGRATULATION!YOU'VE REACHED THE NEXT LEVEL
jeng jeng jeng jeng jeng jeng jeng jeeeng (theme dora the explorer)

Paramadina mengatakan...

@lukman :
thanks Lukman for give me the next level reward *sedih* :))

coratcoret mengatakan...

you've earned a reward
"Unlimited Puk-Puk"
:)
ambil hikmahnya,
mbak keren jadi punya cerita kan abis itu :)

Paramadina mengatakan...

@Lukman :
Unlimited puk puk mu iki jangan jangan pra bayar yo? wah.

coratcoret mengatakan...

disamakn pulsa modem a? :D
gratis mbak, kan reward se hahahaha

avezahra mengatakan...

*kasih kiranti ke ibuknya*

Paramadina mengatakan...

@avezahra :

good idea. sedang pms :|

About me

Foto Saya
Paramadina
Wanderlust
Lihat profil lengkapku

Follow me

Blog Archive

Categories

Diberdayakan oleh Blogger.

Páginas