Challenge Yourself Every Single Day

Selasa, 28 Agustus 2012

Journalis on duty (part 1)

Kalo mau hidup enak jangan jadi wartawan

Nampaknya ungkapan diatas terlalu berlebihan ya. Itu dulu, sebelum saya bener bener terjun didalamnya. Sekarang? Saya setuju dengan ungkapan diatas. Beberapa bulan lalu saya berkesempatan mencicipi profesi yang menurut saya keren. Ini setelah saya menyadari kalo ternyata saya punya hobi nulis. Nulis aja, nulis apapun. Apalagi secara enggak sadar saya juga memilih media studies di peminatan studi perkuliahan. Klop ! Semester lima saya memberanikan diri daftar di salah satu portal berita di jawa timur, *****.com. Mungkin sebagian dari kalian pada nggak kenal soalnya emang baru berdiri satu tahun ini. Pikiran saya cuman ingin ngerasain kerja partime sambil kuliah. Kok sepertinya asik dan enak bisa cari uang tambahan jajan sendiri. 

Jadilah mulai Oktober 2011 saya resmi menjadi reporter ****.com. Tugasnya meliput di bagian pendidikan, lifestyle dan pemerintahan surabaya. Mengawali profesi ini sungguh berat. Pertama, saya kudu stand by anytime anywhere kalo ada tugas liputan dari kantor. Kedua, disemester lima itu waktunya mata kuliah yang meregang nyawa. Ketiga, saya belum pada kenal sama wartawan senior dilapangan. Sedih banget rasanya. Dua minggu pertama kerja rasanya kudu resign aja, soalnya tugas kuliah mulai keteteran. Tapi saya masih ingat harga diri. Masak baru dua minggu kerja udah mundur, masak gini aja nggak bisa. 

Lambat laun saya mulai menemukan ritme kerja as a reporter. (Sumpah aku binggung ini kudu mulai cerita dari mana)

As a Life Style Reporter

Sesuai namanya, life style alias gaya hidup. Kalo pas dapet liputan di bagian Life Style rasanya nyaman sekali. Soalnya kebanyakan liputan dilokasi lokasi kayak hotel, mall atau resto terkenal. Kalo bukan gara gara liputan life style mungkin saya belum pernah masuk ke Hotel Sangrila sama JW Marriot yang terkenal mahal dan berbintang. Ngerasain makan di resto mahal nya Sangrila, masuk ke Ballroom nya Pakuwon, makan nasi goreng jancuknya SPH berkali kali, dapet voucher belanja + nonton dsb. Pokoknya kalo jadi reporter life style bisa dipastikan makan siang anda terjamin. Yang lebih seru lagi saya juga berkesempatan ngeliput artis artis terkenal. Seperti Mr. Big yang kemarin baru datang ke Indonesia, sampai sampai aku ditawari minum Guinness satu botol, hahhaaa. Ngeliput juga boyband Hitz, Artis artis SCTV dan yang paling tak terlupakan adalah ikut press conference plus konser Kahitna. Gratiss !! Jadi lebih banyak enaknya kalo di Life Style, gak enaknya nggak ada sama sekali kayaknya :')


Press conference Mr. Big *Guinness*

Konser Kahitna

As a Reporter Pendidikan

Ini yang menurut saya paling gampang nyari beritanya. Kenapa? karena liputan pendidikan bisa ketemu dikampus sendiri. Saya paling sering ngeliput seminar seminar di kampus. Berkat ini juga saya akhirnya bisa masuk ke beberapa universitas di surabaya. Seperti Ubaya, ITS, STTS, STIKOM, UK Petra dan Lassale Collage. Ngeliput dibidang pendidikan tergolong gampang tinggal duduk, nyatet isi seminar dari pembicara, 'ngeruduk' pembicara dan wawancara dengan tema berbeda dari isi seminar, tulis, publish dan done selesai. Selain Unair, ITS dan Ubaya adalah kampus yang paling sering saya kunjungi buat liputan. Karena mereka very welcome dengan temen temen wartawan dan sering banget ngadain press conference karya karya mahasiswanya. Serunya ngeliput di bagian pendidikan adalah saya bisa tahu ada info dan kegiatan apa di ITS walaupun saya bukan anak ITS. Keren nggak? atau biasa aja? :|

Peluncuran Mobil Sapu Angin ITS

As a Reporter Pemerintahan

 Jauh berbeda dengan dua pos diatas. Di bagian pemerintahan sedikit lebih rumit, biasanya saya nongkrong di balai kota ngeliput bu walikota Tri Rismaharini. Tapi kadang juga kudu mobile ke Grahadi sama DPRD. Selain agenda bu Risma, yang paling sering saya liput adalah DEMO. Ya, kadang dalam seminggu pasti ada demo di Surabaya. Tempat favoritnya di depan Gradadi, Balaikota dan DPRD. Dan tantangannya bagi saya adalah liputan dibawah teriknya matahari Surabaya. Karena memang para pendemo hobi banget demo siang siang. Tapi ngeliput demo ternyata cukup gampang lho. Jangan dibayangkan ricuh ricuh semacam di tipi tipi. Saya tinggal wawancara si koordinator liputan atau minta press rilisnya. Selesai. Saya juga pernah ngeliput demo mulai dari yang ecek ecek jumlahnya 10 orang sampek yang terparah pas demo penolakan BBM yang massa nya buanyak bangett. Banyak hal baru yang saya dapatkan selama jadi reporter di pemerintahan. Misalnya saya bisa ngeliput sidang DPRD berjajar dengan temen temen pers lainnya. Sungguh membanggakan buat saya

Demo Tolak Outsourcing


Sekian dulu ya cerita saya. Tunggu kisah selanjutnya behind journalis ala aku di part 2
**to be continue**

3 comments :

coratcoret mengatakan...

wiiihhh...
super sekali kakak
(y)
yg saya tanyakan knpa ktanya anda resign skrng?

Paramadina mengatakan...

untuk menjawab pertanyaan anda, maka anda perlu membacanya di edisi selanjutnya Part 2 atau Part 3. Just wait :D

(eh man katanya blog mu uda dibenerin, mana ada kolom komennya, gk muncul2)

coratcoret mengatakan...

oooh.. ok bos
lah, udah bisa ko mbak din skrng, dibwah sndiri mbak
:D

About me

Foto Saya
Paramadina
Wanderlust
Lihat profil lengkapku

Follow me

Blog Archive

Categories

Diberdayakan oleh Blogger.

Páginas