Challenge Yourself Every Single Day

Sabtu, 31 Juli 2010

Semarang Oh Semarang * Part 3


Jeng jeng...Pagi ini cerah banget, panas malahan. Semarang ternyata bisa sepanas Surabaya hawanya. Padahal masih jam 8 pagi. Tujuan pertama pagi ini ke Sam Poo Kong, klenteng cina yang ada di daerah tiiiit *lupa aq he…kita naek bus sekali, lumayan jauh sih. Sesampainya di sana masih sepi banget, seperti biasa aku pengunjung pertama. Setelah membayar 3000 buat tiket, aku masuk, saking kepagiannya yang ada cuman tukang sapu didalemnya. Gakpapa lah toh aku bisa lebih bebas poto2. Yang bagus dari Klenteng ini, banyak patung2 replika raja ato ratu kepercayaan orang cina. Untung dulu aku sering liat Kera Sakti jadi lumayan tahu lah (itu pun juga agak sok tahu..) ada dewi Quan Inn, trus putri yg kipas nya gede banget itu dan ksatria lainnya yg lagi bawa pedang tapi kok gak ada si Tipat kai y??!!Sayang nya untuk masuk ke klenteng nya(yg tempat berdoa) harus bayar lagi 20 ribu.yah…aku memutuskan untuk tidak masuk (lha mahal)lagian itu juga buat orang2 yang mau berdoa.
Setelah puas berfoto ria kami melanjutkan perjalanan selanjutnya ke Lawang Sewu di daerah Tugu Muda, naek angkot 2 kali dengan transit di pasar karangayu dulu. Turun dari angkot langsung di sambut dengan keindahan tugu muda yang ternyata ada didepan Gedung Gubernur. Mirip bunderan waru gitu…dikelilingi ama Gedung Gubernur, Perpustakaan Kota, Museum ABRI dan Lawang Sewu. Makin dekat aku jalan ke lawangsewu, aku shocked !!! kalian tahu kenapa? Ternyata…ternyata…ternyata…”Sedang Direnovasi” yang bener aja aku udah jauh jauh ke semarang buat ke lawangsewu masak gak bisa masuk….huhuhu…tapi tenang din, kita tanya ke pak satpam nya yg jaga disitu dulu ya. “Pak boleh masuk?” “BOLEH MBAK” waaaaa…aku langsung jingkrak2.ayo ayo…!! HTM : 10.000, berhubung lagi proses renov jadi banyak pak tukang yang sedang bekerja hampir disetiap sudut ruangan (eh lagi lagi aku jadi pengunjung pertama lho --“). lantai nya juga di tutup triplek, jadi gak dapet kesan mistis nya. Jadi, tiap aku jalan pasti ada backsound tuh tukang lagi ketok2 pake palu ato apalah itu…ya sudahlah…Setelah baca sejarahnya ternyata Lawangsewu ini dulu kantor kereta api,soalnya semarang kan kota pertama beroprasinya kereta api. Di bangun sama orang belanda. Kenapa lawang nya ada 1000?soalnya disesuaikan sama hawa nya semarang yang panas banget. Hebat ya…pak arsitekturnya. Nah disini toiletnya pasti dibangun terpisah ama ruang lain. Jadi ada satu gedung sendiri yg dibangun khusus toilet. Sebetulnya disini disediain jasa Guide, dan itu berarti aku harus keluar ongkos, jadi cukuplah aku baca sejarah2 nya yg ditempel2 didinding aja.hoho….
makin kebelakang, ni gedung ternyata makin sepi dari pak tukang2.Disini mulai mrinding aku, ngebayangin yg nggak nggak..padahal masih jam 11 pagi itu. Untung nenek berani, jadi aku pura pura ngikut aja dibelakangnya he...sepanjang jalan aku terus aja nyrocos gak jelas (untuk mengalihkan rasa takut ku aslinya….) “nek udah yuk..” “belum..belum ke sini, liaten di tangga bawah ini lho…keren…” keren apaan batinku..buat pegang tangga nya aja aku udah gak brani...sampailah kita di TOILET.aku sih uda niat mau kabur aja, tapi nenek pengen liat dalem nya tapi gak brani sendirian.”di intip aja lah nek sana sendiri…aku gak mau !!” kata ku dari jauh…”ayo lah ding..wes kamu didepan pintu pas, trus pegangen tangan ku, aku tak maju selangkah ae masuk ngintip toiletnya…” “haduu…serius??!” yowis lah..akhirnya cuman kepala nya nenek doang yg masuk ngintip toiletnya trus…”wes wes ding…ayo…ayo….” Kata nenek ketakutan..Kita pun lari cepet cepet speechless gitu…sumpah !! di toilet tadi pasti ada ‘something’ deh…hiiiii gak lagi aku. Puas menaklukan Lawangsewu kita kepanasan (lagi) “eh nek ke perpustakaan kota yuk ngadem…panaas banget ni !” jadilah kita jalan ke Puskot buat ngadem sejenak. Sambil sok keren ambil buku tebel tebel pura mau belajar *padahal cuman numpang duduk mbak ni anak…haha….sebelum kami diusir ama petugas nya aku ama nenek kluar duluan dehdeh.haha…kesan : perpus nya semarang bagus, adem, banyak koleksinya sayang sby gak punya ya. Kali ini aku pengen naek becak, soalnya panas dan gerah ini uda gak ketulungan (lebay…) “ke pecinan ya pak !” kesalahan pertama, pak becak nya uda tua banget sedangkan ternyata perjalanan nya masih jauh banget dan lewat medan yang offroad pake acara kesasar pula. Jadilah kesalah itu harus kami bayar dengan uang 20.000 (selevel dengan harga taksi padahal) sekali lagi…ya sudahlah….

Tujuan ku ke pecinan ini mau ke Tai Kak Sie, kalo dari nama nya kyk nya klenteng lagi nih. lha wong kita juga g tau tmpt apaan itu…tanya sana sini gak ada yang tahu. Akhirnya kita jalaaaaannn tanpa tujuan, eh ada sih tujuan nya sekalian cari makan siang. Di pecinan sini tempatnya toko toko emas semua, gak ada warung sampai akhirnya aku nemu PKL, menu nya cuman satu dan tdk ada pilihan..Nasi Kucing ala cheff Quiin…enak tenan, habis dua bungkus+es teh satu=4500. Mantab !!Bukannya kita putus asa nyari Tai Kak Sie tapi karena masalah timing jadi kita lgnsng lanjut ke Masjid Agung Kauman aja, yang untung nya gak jauh dari situ. Ni masjid deket ama Pasar Johar, dibelakang nya pas malahan. Di sini kita istirahat dulu meluruskan kaki, cuci muka, ke toilet dan sholat dhuhur+ashar. Trus masuk ke Pasar Johar Semarang, liat liat barang, dan aku beli sleyer yang lucu lucu gambarnya 5000an buat oleh oleh ntar….Untung uda sorean jadi agak dingin hawa nya enak buat jalan jalan. Tinggal dua target lagi, yaitu ke kantor pos semarang. Kata nenek sih ada museum nya, tapi setelah kita sampek sana dan tak tanyakan ternyata hanya fiktif belaka alias gak ada. Huhu….sekali lagi…ya sudahlah…..
Target terakhir kita hari ini ke Kota Lama Semarang. Yiipii…cukup jalan aja dari kantor pos udah deket kok. Bener bener serasa di Belanda. Arsitekturnya masih asli. Tapi ya gitu gak terawat dan awut awutan. Tapi mulai dari tulisan2 belanda pun masih ada lho dipasang digedung2 nya. Keren !!sayangnya semarang kota banjir ya..kan deket ama pantai utara jadi kalo pas pasang, air nya jadi bikin banjir. Nah banjir nya gak sehari dua hari ilang malah gak ilang ilang soalnya tiap hari tambah2 terus. Istilah nya di sini ‘banjir air roop”. Tiap jalan pasti becek di daerah kota lama sini. Nah pas aku poto poto sepatu kets ku jadi korban..yang putih jadi item…huhuhu…Kota lama ini luas banget, jadi enaknya dinikmati sambil jalan santai, ditiap sudut gak heran banyak anak2 pada asik jepret jepret. Di Gereja Blenduk yang paling rame. Gereja yang kubahnya merah mblenduk ini masih apik banget. Sayang nya, lagi tutup, jadi aku gak bisa masuk…Sayang nya lagi nih aku gak dapet foto yang mengambarkan Kota Lama Semarang yang bagus. Jadi buat kalian yg penasaran, silahkan dateng sendiri kesana. Bisa nya dinikmati aja, pake mata ama hati, gak bisa diungkapkan dengan kata kata pokoknya…puas puas..Karena uda hampir magrib kita pulang akhirnya,,persiapan buat besok.
The Last Day….“Makasih tante buat semuanya, maap merepotkan, hehe…” lagi pamitan nih ceritanya. Hari ni kita mau pulang ke Surabaya. Tapi masih ntar jam 12an, jadi sepagi mungkin kita pamitan biar bisa jalan jalan dulu paginya. Jadilah kita bawa ransel yang gede gede sepanjang perjalanan. Mana diliatin banyak orang pula..haha…kayak mau minggat aja. Sebelum pulang aku mau melihat keindahan Masjig Agung Jawa Tengah (baru sadar ternyata di Semarang bnyk bnget masjid agung)naek angkotnya berkali kali sih, sampek sumpek aku kelamaan nunggunya. Tapi rasa capek itu terbayar sudah pas aku uda sampek dipelataran ni masjid.wiiik…gede banget dan super megah, ni masjid juga yang biasanya buat syuting2 sinetron pas ramadhan. Tapi ada kendala, jam 9 pagi gini matahari uda panaas banget..nah jalan menuju masjid nya masih jauh banget walaupun uda keliatan masjid nya dan itu gersang pula, keramik nya pada mantul mantul silau semua. Berasa dipadang pasir…paanaasss…gak nyampek nyampek T.T , saat uda sampek pun aku gak kuasa buat foto foto, hasilnya pasti jelek banget soalnya silau. Alhasil aku foto sambil mricing mricing kepanasan, jelek banget.

Kayak di Masjid Agung SBY disini juga ada wisata menara nya. Kita naek dengan beli tiket 5 ribu per orang, lgsng lift menuju ke lantai 28. Sampai dipuncak..wuuussssssss…angin nya kenceng banget. Ada teropong2 yang bisa kita pake dengan masukin koin 5 ratusan. Dari atas sini aku bisa liat indah nya kota Semarang, y..walaupun yg keliatan cuma genteng2 doang sih, tapi kalo dari atas jadi bagus juga kok. Aku gak berlama2 disini soalnya ngejar bus buat berangkat jam 12 siang. Kita langsung cabut menuju ke Kota Lama (lagi) sebentar karena masih mau menelusuri sekali lagi, trus makan siang diwarung di depan Stasiun Tawang. Numpang sholat didalem stasiun sebentar. Di sini aku ketemu orang yg bener2 bikin jengkel.hiii geregetan jadi nya geregetan *lho….Lanjut aku ke tujuan terakhir Terminal Terboyo. Nah disini aku juga ketemu orang yang bikin aku jengkel kuadrat malahan(tunggu kisah selanjutnya…) Tepat jam 13.00 aku meninggalkan kota Semarang by bus (dengan hati mangkel) dan sampek sby jam 20.30….akhirnya kutaklukan juga kau Semarang..see you ^^…DINNO

2 comments :

Altruisa mengatakan...

dino ,, dino ,,
kapan2 kalo aku mw ksemarang aku nyewa kmu yah hadi guidenya ..
:D

Anonim mengatakan...

wokeeeh..
pokok e akomodasi di tanggung yo...siip

About me

Foto Saya
Paramadina
Wanderlust
Lihat profil lengkapku

Follow me

Blog Archive

Categories

Diberdayakan oleh Blogger.

Páginas