Challenge Yourself Every Single Day

Minggu, 25 Juli 2010

Semarang Oh Semarang * Part 2

Jam 5.15 pagi aku sudah siap berangkat. Tapi kali ini terasa lebih special karena keberangkatan ku diantar lengkap oleh keluarga ku, sedikit lebai sih dianter naek mobil, padahal biasanya ngojek dan diturunin di jalan tapi kali ini diturunin di depan peron pas. Tak kira bakal ada acara farewell party gitu, nah ternyata setelah aku diturunin mereka langsung bablas gitu aja. Sabar y din..masih jam 5.30, ternyata nenek sudah menunggu didekat loket karcis. “Ding, ayo cepet keretanya uda mau dateng” terus kita beli tiket kereta Pasundan Sby-Solo Rp. 18.000 lalu masuk peron dan langsung naek ke kreta.
Aku uda ngomong ke nenek jauh jauh hari buat bokking naek kereta yang gerbong paling belakang. Dan untungnya masih sangat sangat sangat sepi..yipiii jadi bisa pilih kursi yang deket pintu belakang. Setelah aku pewe kereta pun berangkat. Kita pun berdoa semoga perjalanan kali ini diberi keselamatan dari awal sampai akhir. Amin….udara masih sangat sejuk, secara ni masih pagi dan sepi penumpang….kereta terus melaju, St. Gubeng – Wonokromo- Kedinding- Tarik- Mojokerto- Jombang- Nganjuk- … (aku cuman nyatet sampek sini tok seterusnya aku uda tepar…haha) Sepanjang perjalanan aku ketemu banyak orang. Mulai dari pedagang asongan yg menjajakan makanan nya, pasutri lansia yg masih mesra banget yang duduk disebrang q dan “Bapak Peri” yang duduk tepat didepan ku. Orangnya uda tua dan pakaiannya lusuh. Tiap ada pedagang asongan dan petugas kereta yang lewat pasti nyapa ni bapak. Wiiih,,,terkenal rek pak ini, apa mungkin ketua genk ato mantan masinis ya, batinku..

Sampai akhirnya bapaknya memulai pembicaraan “mau ke mana nak?” “ke semarang pak, kalo bapaknya?” “sama saya juga ke semarang”, ( lega..itulah perasaan bila kamu tahu ada orang yang punya tujuan sama dgn mu, apalagi dikereta, berasa senasib sepenanggungan, y minimal kalo kesasar gak sendirian ato malah serasa punya guide pribadi) setalah tahu kita pyn tujuan yg sama aku langsung aja tanya ini itu “Berarti nanti kita transit turun di solo kan pak??trus sampek solo naek apa pak ke semarang nya?kereta ato bis?kalo bis dari terminal apa?bayar berapa?” dan masih banyak lagi pertanyaan ku..Dengan sabar si bapak member jawaban singkat padat dan jelas “ Udahlah..nanti ikut saya saja”, waaah kalimat itu yang akhirnya meruntuhkan semua teori ketidakjelasan transportasi menuju semarang..hahaha…Alhamdulilah.
Aku berbisik pada nenek “Ini nek yang namanya kiriman Tuhan”. Suasana di dalem kereta makin siang gak karu karuan. Tapi orang orang disekitar ku membuat aku melupakannya. Nah pasutri lansia tadi akhirnya berkenalan ama ni bapak peri, karena uda sama “berumur” omongannya jadi nyambung.
Topik pembicaraan mereka tentang perkembangan teknologi vs video Ariel. tau juga ni kakek kakek ternyata... Mereka pada cerita tentang masa muda masing2 yang bikin aku ketawa sendiri. Gmn pas ndeketin mantan pacar nya dulu (baca: istri) pakek surat suratan, lha kan belom ada hp =),,terus berganti topic masalah rokok, kesehatan, perjodohan dst. Hemm…Kalian tahu kenapa aku suka naek kereta apalagi yang ekonomi??soalnya kita bakal ketemu banyak orang dengan latar belakang yang unik dan bakalan seru banget.. Eh eh…masih penasaran siapa sebenarnya ni Bapak? Ternyata bapak ini yang biasanya jualan juga dikereta alias pedangan juga, pantesan semua kenal, nah ni hari beliau libur dulu dan jadi penumpang soalnya mau pulang ke kampong nan jauh dimato. Hoho….

Lama lama bosen juga nih…oia..langsung aja aku permisi keluar dan menuju ke pintu belakang, merasakan sensasinya melihat rel sambil duduk duduk santai, tapi isinya bapak bapak semua yang pada berdiri gak dpt tmpt duduk. Mana wajahnya garang2.hemmm….agak takut sih tapi aku nyoba nyelip nyelip dan akhirnya bisa duduk juga…wusssshh….wiiih keren banget sumpah !!! gak bisa diungkapkan dengankata kata pokoknya…Pukul 11.30 sampailah kita di St. Solo Jebres ato lebih popular ama lagunya mas Didi Kempot ~ ning stasiun balapan…rasane koyo wong kelangan..kowe karo aq….naliko ngeterke lungamu…~. Tenang mas Didi Kempot aku sudah kembali…..hahaha…Kata Bapak peri kita tinggal beli tiket lagi Rp. 16000 buat naek kereta Pandanwangi yang uda ada tepat didepan ku.
Tapi berhubung keretanya masih berangkat jam 13.00 maka aku ama nenek sholat dulu menjamak dhuhur+ashar, makan dan foto foto. Untung stasiun nya sepi, jadilah aku berpose tak tahu malu ditengah tengah rel kereta. Ah kapan lagi…mumpung si sini kan. Setelah membeli nasi bungkusan seharga 5 ribu. Kami naek ke kereta lagi dan duduk disamping bapak peri. Kita jadi berasa anak kecil yang pergi ama bapaknya lho..Pas kita makan kita jadi sungkan soalnya bapaknya gak makan jadinya kelamaan mikir, makan nggak makan nggak makan nggak *ah padahal bo’ong banget, buktinya aku makannya lahap banget Sorry y pak ^^v.hohoho…Perjalanan dari solo ke semarang masih 3 jam lagi..kereta Pandanwangi ini lebih mirip komuter yang duduknya hadep hadepan dan ada pegangan tangannya ditengah. Jadi gak bebas berekspresi, rame dikit langsung semua mata tertuju padamu (ye…emang putri Indonesia) Untuk tidurpun aku harus gantian ama nenek buat njagain tas kita, Jadilah aku dapet shift ke 2.
Nenek nggorok duluan sementara aku siaga 24 jam menjaga harta benda..Jam 15.30. Sampailah kita di Semarang..akhirnya, kita turun di Stasiun Tawang. Saat menyedihkan ketika harus mengucapkan Selamat Tinggal pada bapak kiriman tuhan ini (karena bapaknya turun di stasiun berikutnya) “Pak makasih lho pak, maaf merepotkan dari tadi” “iya nak,,hati hati y..”. Cuman tuhan yang bisa membalasnya ,,batinku….Keluar stasiun…jeng jeng… jujur aku gak tahu harus kemana, sementara bapak bapak becak dan taksi sudah merubungi kita.

Aku cuman kukur kukur tok binggung berada in the middle of nowhere. Hemm…gini Option pertama, kita langsung cari penginepan di daerah Johor (hei…Johor itu dimana pula >.<) , kedua, cari rumah Satiti (satu satunya orang yang aku kenal di Semarang). Karena aku merasa tidak aman ber lama distasiun maka kami langsung cabut ke rumah satiti aja, cari perlindungan yang aman (baca: gratisan tidur+makan, hehehe…) Tapi sebelumnya aku mau menyusuri kota semarang dulu dengan naek becak, menuju ke simpang lima, ikon jalan di Kota Semarang…Sambil abang becak mengayuh becaknya aku noleh ke kiri dan ke kanan liat liat suasana. Kalo boleh aku ngira ngira kotanya cuman sebesar sidoarjo an lah..mulain dari suasananya, toko tokonya, tamannya, cuman kalo plaza nya uda agak modern kyk di Jakarta. Selebihnya hampir sama kyk di Jawa timur. Akhirnya kami diturunkan di Masjid Agung depan Simpang Lima. Istirahat sejenak, trus cari makan di plaza depan masjid ini tadi. Namanya Mal of Ciputra (waah…ciputra sampek sini juga ternyata) Jauh jauh ke semarang tetep aja nge-mall. Cari makan yg murah sambil ngadem, beli spaghetti Mcd 5 ribuan. Cukuplah buat nganjel perut,,,setelah cukup mengisi tenaga lanjut lah kita mencari alamat rumah Satiti. Di Jl. Sukun gang II Banyumanik..Transport disini adalah naek angkutan sedan yang warna nya orange semuanya, Jadi kudu awas baca jurusannya kalo nggak bakal kesasar. Kata Satiti rumahnya ada di semarang atas jadi nya agak jauh dari pusat kota (Nah di semarang ini ada 2 sebutan yaitu Semarang atas dan Semarang Bawah yg pusat kota…) Setelah kita naek angkutan dua kali akhirnya sampek juga. Dan itu sudah jam 18.00 WIB..lengkaplah sudah perjalanan ‘berangkat’ ku ke semarang kali ini. Yang seharusnya bisa ditempuh dalam 5 jam saja, menjadi 12 jam. “Berangkat jam 6 pagi dateng jam 6 malem, berasa mandi sauna pribadi, kelet kabeh…”. DINNO

2 comments :

budiono mengatakan...

wahakakakaak seru banget mbaca ceritamu ini dino, serasa ikut bersama, terbawa suasana..

kamu pinter nulis :d

dinoo mengatakan...

waduh mas...terima kasih...saya seneng sekali kalo ada yg komen di blog saya...*saking sepi nya....
kapan2 maen lagi y ke sini,

About me

Foto Saya
Paramadina
Wanderlust
Lihat profil lengkapku

Follow me

Blog Archive

Categories

Diberdayakan oleh Blogger.

Páginas